0
SENSORY INFLUENCES AND THEIR MANAGEMENT PART 1by adminon.SENSORY INFLUENCES AND THEIR MANAGEMENT PART 1Dari buku karya April Winstock (2005). Eating & Drinking Difficulties In Children: A Guide For Practitioners. Kemampuan sensori memainkan peran yang sangat penting dalam proses perkembangan kemampuan makan dan minum. Perhatian khusus diperlukan sebelum pemberian terapi intra-oral agar bisa mengurangi asosiasi-negatif yang mungkin dimunculkan oleh anak. Dimana ide atau inovasi terapi pemberian makanan (feeding approach) […]

Dari buku karya April Winstock (2005). Eating & Drinking Difficulties In Children: A Guide For Practitioners.

IMG00244-20120414-1823

Kemampuan sensori memainkan peran yang sangat penting dalam proses perkembangan kemampuan makan dan minum. Perhatian khusus diperlukan sebelum pemberian terapi intra-oral agar bisa mengurangi asosiasi-negatif yang mungkin dimunculkan oleh anak. Dimana ide atau inovasi terapi pemberian makanan (feeding approach) haruslah praktis dan sesuai dengan kebiasaan keseharian anak/keluarga.

Oral Sensory Development

Adalah hal mendasar untuk melihat pengaruh dari perkembangan sensori di dalam dan sekitar mulut pada kemampuan oral-motor. Bayi baru lahir mengenali kehidupan di luar rahim ibunya melalui mulut. Ia menggunakan kemampuan non-nutritive sucking untuk mengatur, menenangkan dan mengorganisasi tubuhnya. Pemenuhan kebutuhan nutrisi, menjaga suhu tubuh agar tetap hangat dan pemenuhan akan rasa aman, didapatkan bayi melalui proses pemberian makan. Pada usia sekitar 4 bulan, bayi mengembangkan “nafsu makan” yang berlebihan untuk memenuhi kebutuhan stimulasi pada mulutnya.

Ia menggunakan tangan, kaki, makanan, baju dan mainannya yang kemudian dimasukkan ke dalam mulutnya untuk melakukan eksplorasi dengan ketertarikan yang tinggi. Gigi pada umumnya erupsi pada usia 6 bulan, dan hal ini mengakibatkan kemampuan feedback sensori lebih lanjut/berkembang yang juga menimbulkan keinginan untuk menghilangkan rasa tidak nyaman atau sakit yang ditimbulkan dari proses erupsi gigi. Ketika keseimbangan duduk bayi sudah lebih baik, ia menjadi mampu menggerakkan tangannya dengan gerakan yang lebih presisi saat melakukan eksplorasi objek; pada saat ini bayi mengalami perkembangan dari “generalized mouthing” menjadi “discriminative mouthing” (Morris & Dunn Klein, 2000).

 

Sensory Processing

Kemampuan sensasi bisa dipengaruhi oleh kerusakan pusat sensori di korteks otak atau sebagai hasil dari abnormalitas tonus otot dan abnormalitas pergerakan yang mengakibatkan terganggunya feedback sensori dan feedforward sensori.

Banyak sekali anak yang mengalami EDD (Eating and Drinking Difficulties) menunjukkan gejala gangguan sensori pada mulutnya; bisa masalah motorik, sensorik atau motorik-sensorik. Derajat gangguan bisa sangat spesifik masalah sensorik hanya pada area mulutnya saja atau gangguan proses sensori yang lebih luas lagi.

 

Istilah “integrasi sensori” menggambarkan kemampuan otak dalam menerjemahkan dan mengorganisasikan informasi dari sistem-sistem sensori menjadi tingkatan otomatis untuk digunakan dalam mencapai aktivitas yang dilakukan secara langsung (Ayres, 1979).

  1. Vestibular Sensory Information (balance and equilibrium)

System vestibular menerima informasi yang berhubungan dengan gaya gravitasi tubuh pada pusat titik berat tubuh (CoG = Central of Gravity). Sistem ini memberitahu kita kapan dan kemana arah tubuh ini akan jatuh atau bergerak, seberapa cepat gerakan yang dihasilkan, bagaimana ritme gerakannya, apa gerakan berikutnya dan kapan harus berhenti. Dan ini memungkinkan kita untuk mengembangkan a sense of place in space.

 

  1. Proprioceptive Sensory Information (inner muscle and joint awareness)

Proprioseptik menggambarkan penggunaan informasi dari otot dan sendi untuk meningkatkan pengetahuan kita tentang posisi tubuh dan pergerakan setiap bagian tubuh (Levitt, 1995). Juga termasuk kemampuan untuk mendeteksi sensasi kental/encernya cairan di dalam mulut, atau berat/ringannya sebuah benda. Menjaga posisi tubuh tetap berdiri atau berbaring juga melibatkan kemampuan proprioseptik. Salah satu indikasi disfungsi proses proprioseptif adalah rigiditas postur tubuh, teeth grinding, dan sering jatuh karena anak tidak mampu menjaga postur tubuhnya (Barnes, 2001).

 

  1. Tactile Sensory Information (touch)

Sentuhan termasuk didalamnya merasakan suhu, tekstur, sakit, getaran dan tekanan. Kemampuan membedakan air dingin, hangat dan air panas, atau kain yang kasar dengan kain Kashmir, makanan lunak dengan krispi, dst. Air dingin membantu kita untuk alert, dan coklat hangat membantu kita untuk calming. Kemampuan taktil meliputi informasi dan proteksi. Aspek informasi sentuhan berfungsi untuk eksplorasi dan pembelajaran. Reaksi proteksi membuat seseorang memutuskan untuk menyerang atau bertahan. Seorang anak mungkin menunjukkan perilaku negatif dalam upaya untuk antisipasi terhadap stimulasi yang tidak menyenangkan baginya.

 

  1. Gustatory Sensory Information (taste)

Kemampuan rasa (taste) kita menerima dan menerjemahkan rasa manis, asam, pahit dan asin. Dalam perkembangan yang normal, pahit termasuk rasa yang sulit diterima (Harris, 2000). Adalah penting untuk mengeksplorasi dampak rasa pada anak yang mempunyai EDD sehingga bisa digunakan sebagai acuan pada proses terapi.

 

  1. Olfactory Sensory Information (smell)

Smell (kemampuan menghidu bau/aroma) merupakan aspek yang penting untuk meningkatkan pengalaman merasakan ke-empat rasa dasar. Kemampuan untuk merasakan (taste) akan sangat berkurang ketika hidung tersumbat akibat flu. Smell merupakan kemampuan sensasi primitif. Yang sangat berpengaruh dan bisa secara cepat membangkitkan pengalaman masa lalu, baik negatif maupun positif. Sangat penting bagi keluarga atau lingkungan untuk mengetahui respon anak terhadap bau yang spesifik agar tidak menimbulkan reaksi yang tidak diharapkan.

 

  1. Visual Sensory Information (sight)

Warna dan bentuk bisa menarik perhatian. Dan ini bisa dimanfaatkan untuk meningkatkan ketertarikan pada makanan, perkakas, dll. Beberapa warna, bentuk dan pola bisa meningkatkan kewaspadaan, seperti pola zigzag berwarna-warni, dimana yang lainnya, seperti pola ombak biru yang lembut bisa menenangkan.

Related Posts

 

Tinggalkan Balasan